Marc Marquez (Foto: Twitter Marc Marquez )
Marc Marquez (Foto: Twitter Marc Marquez ) ( kompas.com)

Marc Marquez Menegaskan Tak Salahkan Tim Dokter dan Honda Atas Kondisinya

26 Februari 2021 21:52 WIB

SONORABANGKA.ID - Pebalap Marc Marquez mengatakan tidak menyalahkan tim dokter atas kondisinya. Marc menyebut yang dialaminya merupakan konsekuensi dari banyak hal.

Sebagaimana diketahui mimpi buruk Marc dimulai saat kecelakaan di seri pembuka Jerez 2020. Namun setelah dioperasi beberapa hari kemudian dia mencoba ikut seri Andalusia 2020.

Banyak tudingan bahwa Honda dan tim dokter terlalu terburu-buru mengizinkannya naik motor. Sampai akhirnya Marc menjalani operasi kedua karena pelat penyangganya patah.

"Saya harus menerimanya. Itu adalah konsekuensi dari banyak hal. Keputusan akhir ada di tangan saya," kata Marc mengutip Motorsport-Total.com, Kamis (25/2/2021).

"Saya merasa bahwa saya dapat melakukannya. Saya harus belajar dari itu di masa depan. Untungnya sekarang semuanya berkembang jadi baik-baik saja," katanya.

Marc mengatakan bahwa keputusan tersebut merupakan keputusan bersama antara dirinya, Honda dan tim dokter.

"Itu adalah keputusan bersama. Ketika saya menjadi juara dunia, saya berbicara tentang tim dan orang-orang di sekitar saya. Jika Anda membuat kesalahan, Anda harus membicarakan segalanya. Tentu saja, keputusan terakhir ada di tangan saya," katanya.

"Ketika Honda, tim, dan saya punya perasaan yang baik dari para dokter, maka tentu saja saya mencobanya. Semua orang tahu saya pebalap. Jika dokter mengatakan saya bisa mencobanya, maka saya mencobanya," katanya.

"Tapi saya tidak ingin menyalahkan para dokter. Kami telah mengambil risiko dengan cedera lain di masa lalu. Jika semuanya berjalan dengan baik, maka itu adalah keajaiban dan saya adalah manusia super," kata Marc.

Marc menegaskan tidak menyalahkan tim dokter atas kondisinya. Namun dia mengakui bahwa mencoba balapan di Andalusia 2020 alias Jerez 2 merupakan keputusan yang tergesa-gesa.

"Tentu saja itu adalah pengalaman baru bagi saya pribadi. Tentu saja itu adalah sebuah kesalahan untuk balapan di Jerez," katanya.

"Tetapi jika saya tidak mengemudi di sana, saya akan mencoba Brno. Itu akan menjadi kesalahan yang sama karena tulang patah jadi dua. Tidak juga menjadi lebih baik," kata Marc.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Marc Marquez Tak Salahkan Dokter dan Honda Atas Kondisinya", Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2021/02/26/074200915/marc-marquez-tak-salahkan-dokter-dan-honda-atas-kondisinya.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm