Presiden Joko Widodo
Presiden Joko Widodo ( (Joko Widodo ) )

Jokowi Katakan 18,9 Juta Orang Masih Nekat Akan Mudik Lebaran

29 April 2021 08:11 WIB

SONORABANGKA.ID - Presiden RI Joko Widodo mengungkapkan bahwa 18,9 juta orang tetap akan mudik di Lebaran tahun ini, meski pemerintah telah menyatakan pelarangan. Sebelum pemerintah melarang mudik, ada 89 juta atau 33 persen penduduk yang hendak pulang ke kampung halaman.

Begitu pemerintah mengatakan mudik dilarang, persentase tersebut turun 11 persen atau 29 juta orang tetap ingin mudik. Persentase itu terus turun hingga kini di angka 7 persen.

"Begitu kita sosialisasi kita sampaikan, gubernur, wali kota juga menyampaikan soal larangan mudik, turun menjadi 7 persen, tetapi angkanya juga masih besar, hati-hati, 18,9 juta orang yang masih akan mudik," ujar Jokowi saat memberikan arahan ke para kepala daerah, ditayangkan melalui YouTube Sekretariat Presiden, Kamis (29/4/2021).


Data ini disampaikan Jokowi berdasarkan survei yang dilakukan Kementerian Perhubungan. 
Jokowi pun mengajak para kepala daerah terus menyosialisasikan larangan mudik ke masyarakat. Ia ingin agar jumlah penduduk yang hendak mudik dapat terus berkurang.

Jokowi menginstruksikan para gubernur, bupati, dan wali kota menekankan tentang pentingnya masyarakat menerapkan disiplin protokol kesehatan. Protokol 3M yakni memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak harus terus diterapkan. "Kuncinya ada di situ. Sisiplikan masyarakat secara ketat mengenai protokol kesehatan," ucap dia. 

Jokowi mengaku khawatir karena ancaman kenaikan kasus Covid-19 akibat mudik Lebaran. Sebab, pada Lebaran tahun lalu, kasus virus corona naik hingga 93 persen.


Oleh karena itu, ia berharap pemerintah daerah dibantu forum koordinasi pimpinan daerah (Forkopimda) dapat mengendalikan kepatuhan masyarakat akan protokol kesehatan. "Saya betul-betul masih khatiwar mengenai mudik di hari raya Idul Fitri yang akan datang," ujar Jokowi.

"Jadi sekali lagi hati-hati dengan mudik Lebaran, hati-hati, cek, kendalikan, dan pengaturan yang mudik itu sangat penting sekali," tambahnya.  Adapun larangan mudik Lebaran berlaku dari tanggal 6-17 Mei 2021.


Presiden Jokowi sebelumnya telah menegaskan bahwa larangan mudik berlaku untuk seluruh masyarakat Indonesia.

"Pada lebaran kali ini pemerintah memutuskan melarang mudik bagi ASN, TNI, Polri, pegawai BUMN, karyawan swasta, dan seluruh masyarakat," ucap Jokowi melalui tayangan YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (16/4/2021).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Jokowi: Hati-hati, 18,9 Juta Orang Masih Nekat Akan Mudik Lebaran", Klik untuk baca: https://nasional.kompas.com/read/2021/04/29/07525991/jokowi-hati-hati-189-juta-orang-masih-nekat-akan-mudik-lebaran?page=2.

Sumberkompas
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm