Ilustrasi pelek mobil. (KompasOtomotif-Donny Apriliananda)
Ilustrasi pelek mobil. (KompasOtomotif-Donny Apriliananda) ( kompas.com)

Cara Mendeteksi Pelek Mobil Yang Rusak

8 Desember 2020 22:56 WIB

SONORABANGKA.ID - Adalah Kondisi jalan yang dilalui setiap hari akan berpengaruh pada pelek mobil, apalagi bila pengemudi sering menghajar lubang atau kerap melewati jalan rusak. Biasanya pelek akan mengalami peyang atau bengkok, ketika mobil melaju dalam kecepatan tinggi.

Community Manager HSR Wheel, Aldhy Rais, mengatakan, sulit untuk mendeteksi pelek yang rusak bila hanya dilihat secara fisik. Tapi pemilik mobil bisa merasakan saat dibawa berkendara.

Pelek yang bermasalah biasanya akan terasa limbung saat dibawa berjalan,” ujar Aldhy saat ditemui Kompas.com di bilangan Jakarta Barat, Senin (7/12/2020).

Selain itu, pelek yang bermasalah juga akan terasa bergetar pada lingkar kemudi saat mobil berjalan. Getaran pada setir terjadi karena pelek tidak melaju stabil, sehingga putaran roda menjadi tidak seimbang.

“Namun tidak juga seperti itu, karena ban yang bermasalah juga bisa berpengaruh pada lingkar kemudi,” kata Aldhy.

Pelek mobil yang sudah mengalami peyang akan membuat keausan ban tidak merata. Biasanya sering terjadi hanya permukaan ban bagian dalam saja yang habis, sementara bagian luarnya masih tebal, atau sebaliknya.

“Untuk mengetahui hal itu harus dilakukan spooring dan balancing dulu, kalau masih belum benar tandanya memang ada kerusakan pada pelek,” ucap Aldhy.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Cara Mendeteksi Kerusakan pada Pelek Mobil", Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2020/12/07/185100815/cara-mendeteksi-kerusakan-pada-pelek-mobil.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm