V-Belt motor matik (Foto: Honda DAM)
V-Belt motor matik (Foto: Honda DAM) ( kompas.com)

Kenali prosedur penggantian V-belt Pada Motor Matik

18 Maret 2021 18:52 WIB

SONORABANGKA.ID - Bagian Van Belt atau V-belt merupakan salah satu komponen penting pada motor matik. Bila terjadi kerusakan, kemungkinan besar motor tidak bisa jalan meskipun mesin dalam keadaan menyala.

Fungsi dari V-belt sendiri adalah pengganti rantai, komponen ini berperan meneruskan putaran mesin ke roda belakang sehingga motor dapat berjalan.

Ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan kerusakan pada V-belt. Bisa karena faktor umur V-belt yang sudah aus dan tidak lentur lagi, bisa juga karena penggunaan mesin yang berlebihan.

Yogi Pratomo, selaku mekanik dari bengekel AHASS Central Sakti Solo mengatakan, prosedur penggantian V-belt sudah ada dalam buku panduan pemilik kendaraan bermotor.

"Di Honda, kami menyarankan untuk penggantian v-belt set maksimal di kilometer 24.000 dan kelipatannya," kata Yogi, saat ditemu redaksi Kompas.com beberapa hari yang lalu.

Yogi juga menjelaskan, sebenarnya ada tanda-tanda V-belt harus diganti. Pertama, Tarikan motor terasa kurang atau ngempos.

Hal ini disebabkan karena kerja dari V-belt tidak maksimal, sehingga tenaga dari mesin tidak optimal disalurkan ke roda belakang.

Kedua, pada saat melakukan akselerasi akan terasa getaran yang mengindikasikan V-belt kehilangan daya cengkram. Hal in akan terasa seperti rantai lepas pada sepeda. Bila sudah terasa seperti ini, V-belt harus segera diganti.

Ketiga, bila dilihat secara langsung pada bagian dalam, V-belt yang sudah harus diganti biasanya sudah mulai retak. Bila hal ini dibiarkan, akan ada kemungkinan V-belt putus di tengah jalan dan motor tidak bisa berjalan.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Kenali Tanda V-Belt pada Motor Matik Harus Diganti", Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2021/03/18/130103015/kenali-tanda-v-belt-pada-motor-matik-harus-diganti.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm