Presiden Joko Widodo dampingin Petruk Disuntik Vaksin
Presiden Joko Widodo dampingin Petruk Disuntik Vaksin ( Tangkapan Layar Youtube Setpres)

Masihkah Perlu Tes Covid-19, Jika Sudah Divaksin ? IniPenjelasannya

16 April 2021 06:32 WIB

SonoraBangka.id - Kemungkinan orang yang sudah divaksin beranggapan, jika mereka bisa lebih "bebas" dan bepergian ke mana saja tanpa harus melakukan tes Covid-19.

Namun faktanya, tes Covid-19 masih tetap diperlukan kendati seseorang sudah divaksin.

"Orang yang divaksin harus dites apakah mereka mengalami gejala-gejala Covid-19 atau jika mereka menilai telah terpapar virus secara signifikan."

Demikian kata Dr Anna P. Durbin, profesor di Johns Hopkins University School of Medicine dan John Hopkins Bloomberg School of Public Health di Baltimore, AS.

Namun, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) menyarankan orang yang sudah divaksinasi tidak perlu dites Covid-19 dan menjalani karantina usai terpapar, jika orang itu tidak menunjukkan gejala.

"Jika gejala berkembang, semua orang, terlepas dari status sudah divaksin atau belum, harus diisolasi dan dievaluasi secara klinis untuk Covid-19, termasuk tes SARS-CoV-2, jika terindikasi," demikian pernyataan yang dibuat oleh CDC.

Seperti dijelaskan Durbin, vaksin dirancang untuk melindungi tubuh dari penyakit, terutama virus pernapasan.

Bukti dari uji klinis menunjukkan vaksin yang baru-baru ini dikembangkan oleh Pfizer dan Moderna memiliki tingkat efektivitas sekitar 95 persen dalam mencegah gejala Covid-19.

Lalu, berdasarkan data real-world, vaksin mRNA mengurangi risiko infeksi hingga 90 persen.

SumberKOMPAS.com
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm