Ilustrasi pandemi corona.
Ilustrasi pandemi corona. ( HAI Online)

IDI Sebut Varian Delta Virus Corona Lebih Berbahaya, Banyak Serang Anak Muda!

20 Juni 2021 13:28 WIB

SonoraBangkaID

Ketua Umum Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (PB IDI) Daeng Muhammad Faqih mengatakan, varian delta virus corona yang kini sudah menyebar di Indonesia lebih berbahaya bagi masyarakat. 

Saat ini, varian mutasi ganda asal India ini justru banyak menular kepada individu berusia muda. 

"Untuk varian delta, selain lebih cepat menular, juga lebih berbahaya. Mulanya menimbulkan gejala ringan, tapi perburukannya menjadi lebih cepat. Jadi sesak nafas, pegal-pegal, dan sebagainya lalu lebih cepat memburuk," ujar Daeng dalam diskusi virtual bertajuk ‘Covid-19 Meradang Setelah Libur Panjang’ pada Sabtu (19/6/2021). 

"Varian delta ini justru sekarang banyak menularkan ke yang masih muda-muda. Lalu langsung datang (ke fasilitas kesehatan) dalam kondisi yang berat," lanjutnya. 

Daeng menjelaskan, kemungkinan kondisi ini disebabkan anak muda sering mengesampingkan gejala-gejala penyakit yang bersifat ringan. 

Padahal, dengan adanya mutasi, varian delta memiliki kecenderungan perburukan lebih cepat. 

"Sehingga masyarakat usia muda yang datang banyak yang langsung dengan gejala berat. Ini yang kita khawatirkan. Jika demikian kondisinya, potensi kesembuhan makin kecil," papar Daeng. 

Sebelumnya, Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, salah satu varian yang saat ini menjadi perhatian pemerintah adalah varian delta B.1.617.2 atau varian mutasi ganda dari India. 

Menurut data Kementerian Kesehatan, varian ini banyak ditemukan di DKI Jakarta, Kabupaten Kudus dan Kabupaten Bangkalan. 

Varian ini diketahui menyebabkan penularan Covid-19 terjadi secara lebih cepat. 

Wiku mengungkapkan, hingga saat ini penelusuran asal kedatangan varian delta virus corona masih terus dilakukan. 

Menurutnya, untuk memetakan persebaran virus ini, penelitian masih dilakukan melalui metode Whole Genome Sequencing (WGS) atau surveilans meski belum menjangkau seluruh wilayah Indonesia. 

 

"Hingga saat ini penelusuran asal varian delta masih dilakukan. Penelitian memerlukan WGS atau sampel yang jumlahnya lebih besar," tutur Wiku. 

"Suatu saat nanti, kita bisa menelusuri darimana virus tersebut berasal, dari mana masuknya dan menyebar ke mana saja," katanya.

Nah, jadi jangan kendorin prokes ya, sob. (*)

SumberHai Online
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm