Terlihat di layar, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan nama baru mereka, Meta, dalam sebuah acara virtual pada Kamis (28/10/2021). Zuckerberg juga membicarakan hasrat terbarunya yakni menciptakan realitas virtual bernama metaverse untuk bisnis, hiburan, dan interaksi sosial.
Terlihat di layar, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan nama baru mereka, Meta, dalam sebuah acara virtual pada Kamis (28/10/2021). Zuckerberg juga membicarakan hasrat terbarunya yakni menciptakan realitas virtual bernama metaverse untuk bisnis, hiburan, dan interaksi sosial. ( (AP PHOTO/ERIC RISBERG))

Meta Sudah Habiskan Rp 14 Triliun untuk Bangun Metaverse, Namun Belum Jelas

1 Agustus 2022 18:23 WIB

SonoraBangka.ID - Perusahaan teknologi Meta Platform Inc. (Meta) dilaporkan telah menghabiskan dana 1 miliar dollar AS (Rp 14,8 triliun) tahun ini guna membuat metaverse menjadi kenyataan.

Meta sendiri mengungkapkan dana tersebut di antaranya digunakan untuk membuat ekosistem metaverse, seperti membuat perangkat produk Augmented Reality (AR) dan Virtal Reality (VR) milik perusahaan.

Padahal, ekosistem metaverse Meta diprediksi butuh waktu yang masih lama. Executive Producer Meta, Ruth Bram mengatakan kalau Meta ingin benar-benar mewujudkan metaverse, maka dibutuhkan waktu sekitar satu dekade atau 10 tahun.

Waktu tersebut bakal dipakai untuk mengembangkan perangkat lunak (software) dan keras (hardware), guna mendukung dunia virtual yang baru, yang digadang-gang menjadi generasi berikut dari internet.

"Masih banyak yang harus dikerjakan, baik dari aspek hardware maupun software. Dan mungkin perlu waktu lima hingga sepuluh tahun untuk mewujudkannya sepenuhnya," kata Bram dikutip KompasTekno dari CNBC, Senin (1/8/2022).

Dana yang digelontorkan Meta sendiri beberapa di antaranya digunakan untuk membuat perangkat ekosistem metaverse, seperti headset VR.

Masih merugi

Meski telah menggelontorkan dana besar-besaran, divisi terpenting yang bertanggung jawab atas produksi barang VR dan AR Meta, yaitu Divisi Reality Labs Meta, tercatat mengalami kerugian yang cukup besar.

Sebagaimana dihimpun dari PC Gamer, Senin (1/8/2022), divisi tersebut merugi 10 miliar dollar AS (Rp 148,7 triliun) pada 2021 lalu, dan selama enam bulan terakhir ini, kerugiannya tercatat lebih dari 6 miliar dollar AS (Rp 89,2 triliun).

Tidak sampai di sana, laporan keuangan Meta pada kuartal II-2022 juga tercatat mengalami penurunan untuk pertama kalinya dalam sejarah.

Di dalam laporan tertulis kalau total pendapatan Meta berada di angka 28,8 miliar dollar AS (berkisar Rp 430,4 triliun), telah turun 1 persen dari periode yang sama di 2021 lalu yang sebesar 29 miliar dollar AS (sekitar Rp 433,4 triliun).

SumberKOMPAS.com
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm