Ilustrasi
Ilustrasi ( Shutterstock )

Berkebun Vertikal, Solusi Jika Dirumah Tidak Punya Lahan Banyak

6 Maret 2021 11:30 WIB

SonoraBangka.id - Salah cara yang bagus untuk meningkatkan kualitas udara adalah dengan menanam tanaman dalam ruangan.

Disamping itu, tanaman juga mampu memperindah ruangan dan menenangkan suasana hati.

Namun sayangnya, tak semua orang memiliki tempat yang luas untuk menanam.

Namun, sebaiknya permasalahan ini tak menghalangi keinginanmu untuk mencoba menghadirkan warna hijau di rumah.

Kamu bisa mencoba tetap bertanam dengan sistem vertikal.

Banyak istilah untuk bercocok tanam secara vertikal ini, mulai dari taman vertikal, dinding hijau, dinding hidup, hingga dinding lumut.

Taman vertikal pada dasarnya mengatur tanaman secara vertikal, baik dengan bantuan rak, kait, atau penyangga yang dibuat khusus untuk itu.

Salah satu sistem paling maju untuk vertical gardening adalah menggunakan sistem hidroponik, yang merupakan proses menumbuhkan tanaman yang kaya nutrisi, tanpa tanah.

Berkebun hidroponik telah dipraktikkan oleh manusia sejak zaman Raja Nebukadnezar.

Panel hidroponik dapat berdiri sendiri atau dipasang ke dinding, dan merupakan alternatif yang baik dan hemat ruang untuk tanaman pot tradisional.

Selain hidroponik, taman vertikal dapat dibuat dari pot kecil berisi tanah, rak sepatu kanvas, kotak tangga, atau kaleng kopi daur ulang.

Namun, bagimana cara membuat dan memelihara taman vertikal ini?

1. Bisakah membuat taman vertikal sendiri?

Vertical garden menggunakan jejeran pot, karya Sigit.kusumawijaya

Kamu bisa membuat taman vertikalmu sendiri dengan sebuah rancangan yang matang. Ini bisa menjadi pilihan untuk memulai hobi yang baru.

SumberKOMPAS.com
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm