Mengisi bensin sesuai dengan spek kendaraan agar mesin tetap awet (KompasOtomotif)
Mengisi bensin sesuai dengan spek kendaraan agar mesin tetap awet (KompasOtomotif) ( kompas.com)

Begini Efeknya Kalau Isi Bensin Tidak Sesuai Spesifikasi Mesin

21 Oktober 2021 18:56 WIB

SONORABANGKA.ID - Adalah Penggunaan jenis bahan bakar minyak (BBM) yang digunakan oleh sepeda motor harus sesuai dengan spesifikasinya.

OLeh karena itu pemilik sepeda motor harus paham dalam memilih bensin yang sesuai dengan kompresi mesin motornya. Biasanya sudah ada anjuran di buku manual mengenai bahan bakar yang digunakan untuk motor tertentu.

Dengan menggunakan bensin yang nilai oktannya sesuai dengan yang direkomendasikan dari pabrikan, tentunya akan membuat pembakaran di ruang mesin lebih sempurna.

Selain itu, penggunaan bahan bakar yang pas dengan rasio kompresi motor juga bisa menjaga keawetan komponen kendaraan.

Wahyudin, Kepala Mekanik AHASS DAM, mengatakan, tiap bahan bakar memiliki RON (Research Octane Number). RON adalah angka identifikasi untuk komparasi antara heptana dan isooktana.

"Semakin tinggi oktan, maka akan semakin sedikit emisi gas buang yang dihasilkan. Tapi, disesuaikan dengan desain mesin. Ketidaksesuaian penggunaan bahan bakar pada mesin bisa mengakibatkan tarikan menjadi tersendat, kurang tenaga, atau mengelitik," kata Wahyu kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Efek samping penggunaan bahan bakar yang mempunyai RON terlalu rendah dari spesifikasi yang telah dianjurkan maka akan membuat performa mesin seperti tertahan atau kurang tenaga.

Sedangkan jika menggunakan RON yang spesifikasinya terlalu tinggi juga tidak baik untuk mesin sepeda motor. RON yang terlalu tinggi akan mengakibatkan mesin menggelitik dan membuat temperatur mesin lebih cepat panas.

"Mengelitik terjadi karena terjadi pembakaran lebih awal, tidak sesuai dengan pengapian mesin," kata Wahyu.

Penggunaan bahan bakar yang tidak sesuai dengan spesifikasi akan membuat bahan bakar mubazir, karena tidak bisa terbakar sempurna. Dampaknya pada mesin akan timbul kerak di bagian dalam.

Bachtiar Kemal Harahap, pemilik bengkel spesialis matik LD Garage, mengatakan, pada umumnya motor sekarang kompresinya rendah. Sehingga, pakai Pertalite atau Pertamax sudah cukup.

"Tapi, banyak juga yang pakai bensin dengan RON tinggi. Sebetulnya, hal tersebut mubazir, karena mesin tidak mampu membakar semua," ujar Kemal.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Begini Efeknya jika Isi Bensin Tidak Sesuai Spesifikasi Mesin", Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2021/10/21/101200515/begini-efeknya-jika-isi-bensin-tidak-sesuai-spesifikasi-mesin.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm