Ilustrasi ban mobil.(Dok. Shutterstock)
Ilustrasi ban mobil.(Dok. Shutterstock) ( kompas.com)

Alasan Ban Depan Mobil Lebih Cepat Botak Daripada Bagian Belakang

18 Februari 2022 18:19 WIB

SONORABANGKA.ID - Bagian Ban merupakan salah satu komponen vital pada mobil yang menunjang kenyamanan dan keamanan dalam berkendara. Sebab ban jadi satu-satunya yang bersentuhan langsung dengan permukaan jalan saat berjalan.

Akan ada masanya ban mengalami keausan atau botak pada alur permukaannya. Bila alur permukaan ban sudah aus, maka daya cengkeramnya terhadap permukaan jalan akan berkurang. Tentu hal ini akan memperbesar risiko ban selip.

Terdapat banyak faktor yang menyebabkan ban bisa aus. Di antaranya adalah sikap pengemudi dalam menyetir, tekanan udara dalam ban, beban muatan dalam kendaraan, juga kondisi kaki-kaki mobil.

Dari kasus ban aus, banyak ditemukan ban depan akan lebih cepat aus daripada ban bagian belakang. Bagaimana penjelasan mengenai kejadian ini?

Didi Ahadi selaku Dealer Technical Support Dept. Head PT Toyota Astra Motor (TAM) menjelaskan, ban depan memiliki beban kerja yang lebih berat sehingga wajar bila memiliki risiko aus lebih cepat. Apalagi bila mobil tersebut menganut sistem penggerak roda depan (FWD).

“Biasanya kalau penggerak roda depan ban depan (lebih cepat habis) hal ini karena selain menarik juga untuk belok dan juga tergantung cara berkendara,” kata Didi kepada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Hal sama juga dikatakan oleh Zulpata Zainal, On Vehicle Test (OVT) Manager PT Gajah Tunggal Tbk. Ia menuturkan bahwa ban depan bekerja lebih berat dibandingkan dengan ban belakang.

Ban depan lebih cepat aus karena sebagai pengarah dari laju kendaraan. Selain itu, waktu pengereman, ban depan lebih berat kerjanya, bobot kendaraan juga sebagian besar ke arah depan,” ungkap Zulpata.

Ia juga menuturkan, sikap pengemudi yang ugal-ugalan seperti sering mengerem mendadak atau menikung dengan cepat juga berpengaruh terhadap kecepatan tingkat aus ban depan.

Maka dari itu, perlu dilakukan rotasi posisi ban depan dan belakang agar keausan ban merata dan usia pakai ban bisa lebih lama. Disarankan untuk merotasi ban minimal tiap menempuh jarak 10.000 km sekali.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Alasan Ban Depan Mobil Lebih Cepat Botak Dibanding Bagian Belakang", Klik untuk baca: https://otomotif.kompas.com/read/2022/02/18/131200615/alasan-ban-depan-mobil-lebih-cepat-botak-dibanding-bagian-belakang.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm