Ibu menyusui
Ibu menyusui ( Shutterstock)

Mau Tahu Tips Puasa untuk Ibu Menyusui Agar Produksi ASI Tetap Lancar?

3 April 2022 07:06 WIB

SonoraBangka.id - Saat ini kita sudah memasuki bulan ramadhan, dimana kebiasaan makan dan minum akan berubah dari biasanya.

Di beberapa hari awal puasa, hal ini bisa berefek pada rasa lelah dan mengantuk pada orang dewasa.

Tentunya kondisi yang berbeda akan dialami oleh orang dengan kondisi kesehatan tertentu atau ibu hamil dan menyusui.

Bagi ibu menyusui, memberikan ASI pada anak saat puasa bukanlah hal mudah.

Di satu sisi, ibu menyusui harus menahan lapar dan haus untuk berpuasa. Namun menyusui akan menguras energi ibu sehingga membutuhkan asupan yang mencukupi.

Lantas bagaimana solusi menyusui saat berpuasa?

Simak tips puasa untuk ibu menyusui berikut ini:

1. Cukupi kebutuhan cairan

Ibu menyusui perlu minum air sekitar dua liter sehari. Untuk mencukupi cairan ini, perhatikan pengelolaan minum saat puasa, konsumsi sup, atau makan buah kaya air seperti pir dan semangka.

Jangan minum terlalu banyak sekaligus saat sahur karena justru bikin sering kencing dan cepat haus. Minum saat bangun tidur, sedikit sebelum santap sahur, dan sedikit setelah santap sahur. Cukupi kebutuhan cairan lainnya secara bertahap setelah buka puasa sampai setelah tarawih.

2. Sahur dan buka dengan menu bergizi

Saat sahur dan buka puasa, ibu menyusui tetap perlu mengonsumsi makanan bergizi lengkap dan seimbang untuk bekal menjalani puasa dan menambal nutrisi yang hilang sepanjang hari.

Konsumsi protein sehat seperti daging, telur, ikan, serta karbohidrat kompleks seperti nasi merah agar awet kenyang. Jangan lupakan buah dan sayur di setiap sesi makan.

3. Segera berbuka puasa ketika sudah waktunya

Begitu memasuki waktu berbuka puasa, jangan menunda-nunda untuk membatalkan puasa. Pulihkan energi dan cairan yang hilang sepanjang hari dengan takjil kurma atau minum jus kurma dan susu.

4. Rangsang ASI agar lancar keluar

Aliran ASI atau let down reflex (LDR) dapat melambat saat berpuasa. 

Ibu menyusui bisa mengatasinya dengan menyusui sembari memijat halus area pangkal payudara ke ujung untuk melancarkan aliran ASI.

Dengan merangsang ASI agar lancar keluar, bayi juga bisa puas menyusu ketika ibu menyusui puasa.

5. Jaga produksi ASI

Ketika memompa ASI, ibu menyusui terkadang mendapati produksi ASI lebih sedikit ketimbang saat tidak puasa.

Namun, jangan panik. Ingat kembali prinsip pasokan dan permintaan ASI.

Semakin sering payudara dipompa atau ibu menyusui bayinya, produksi ASI juga semakin meningkat.

Saat menyusui, pastikan si kecil disusui secara optimal dengan memperhatikan posisi dan perlekatan.

6. Jangan memaksakan diri

Perubahan tubuh selama puasa terkadang memerlukan waktu, termasuk bagi para ibu menyusui. Untuk itu, ibu menyusui yang menjalankan puasa tidak boleh memaksakan diri untuk puasa.

Segera batalkan puasa jika ibu menyusui merasa lemas, sangat haus, urine berwarna gelap, pandangan berkunang-kunang, atau ingin pingsan.

Ataupun jika kondisi bayi yang disusui tidak cukup nutrisinya dengan tanda-tanda bayi rewel atau menangis terus, popok lebih jarang basah, kotoran BAB kehijauan, atau berat badan bayi turun.

Nah, selamat menjalankan ibadah puasa ya!

Artikel ini telah terbit di https://nova.grid.id/read/053216906/jaga-produksi-asi-tetap-lancar-begini-tips-puasa-untuk-ibu-menyusui?page=all

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm