Ilustrasi SPBU Pertamina.(KOMPAS/HERU SRI KUMORO)
Ilustrasi SPBU Pertamina.(KOMPAS/HERU SRI KUMORO) ( KOMPAS.COM)

BPH Migas Imbau Mobil LCGC Tak Konsumsi Pertalite, Mengapa?

5 Agustus 2022 16:27 WIB

SonoraBangka.ID - Anggota Komite Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) Saleh Abdurrahman mengimbau agar kendaraan low cost green car (LCGC) menggunakan bahan bakar minyak (BBM) nonsubsidi atau dengan RON yang lebih tinggi, seperti RON 92 atau Pertamax.

Menurut dia, LCGC merupakan kendaraan ramah lingkungan sehingga harus menyesuaikan dengan BBM-nya. Hal ini untuk menjaga agar kendaraan lebih awet dan irit.

“Kita imbau agar konsumen yang punya mobil (LCGC) please, pakai yang nonsubsidi. Mestinya mobil-mobil baru, sesuai spec mesinnya mereka pakai yang RON lebih tinggi agar awet dan irit,” ungkap dia kepada Kompas.com, Kamis (4/8/2022).

MyPertamina

Pemerintah melalui PT Pertamina (Persero) sebelumnya berencana untuk membatasi BBM subsidi termasuk Solar dan Pertalite. Namun, keputusan final tersebut masih menunggu revisi Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014 rampung.

Revisi Peraturan Presiden Nomor 191 Tahun 2014 tersebut mengatur spesifikasi kendaraan yang berhak membeli BBM subsidi berdasarkan kubikan mesin. Misalnya, mobil mewah atau kendaraan dengan kubikan mesin (cubicle centimeter atau cc) 2.000 cc.

Menurut Saleh, saat ini kriteria kendaraan yang dibolehkan membeli Pertalite atau Solar dengan mendaftar di MyPertamina diatur berdasarkan cc-nya.

“Kriteria kita saat ini masih cc. Jadi masih berdasar cc aja, bukan merek mobil,” kata Saleh, Kamis (4/8/2022).

Jenis mobil apa yang tidak boleh konsumsi Pertalite?

Saleh menegaskan, LCGC boleh saja menggunakan Pertalite selama kubikan mesinnya di bawah 2.000 cc. Namun, ia tetap mengimbau agar LCGC menggunakan BBM dengan RON yang lebih tinggi.

“Ya begitu kriterianya saat ini ya,” jelasnya singkat.

Selain kriteria berdasarkan cc mobil, nantinya pembatasan pembeli BBM jenis Pertalite juga akan menyasar kepada masyarakat yang memiliki kendaraan lebih dari satu.

SumberKOMPAS.com
KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm