ILustrasi mobil listrik (Dok. Pixabay.com)
ILustrasi mobil listrik (Dok. Pixabay.com) ( kompas.com)

Bahas Sederet Rencana Menjadikan Indonesia Pemain Utama Mobil Listrik

16 Juli 2021 20:30 WIB

SONORABANGKA.ID - Adalah Pemerintah RI terus berupaya mengakselerasi pengembangan electric vehicle (EV) atau kendaraan listrik di Tanah Air dengan target menjadi salah satu pemain utama.

Sederet perencanaan dan pengembangan tengah dilakukan, antara lain menyusun peta jalan kendaraan listrik dan pemberian beragam insentif terhadap mobil atau motor terkait.

Bahkan, seperti yang diungkapkan oleh Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, industri alat transportasi menjadi prioritas dalam Rencana Induk Pembangunan Industri Nasional (RIPIN) 2015-2035.

"Sejalan dengan itu, Indonesia telah menetapkan roadmap atas EV melalui Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 27 Tahun 2020 yang membahas tentang Spesifikasi Teknis, Roadmap EV, dan Perhitungan Tingkat Kandungan Lokal,” katanya, Rabu (14/7/2021).

Adapun dalam peta jalan tersebut, ditetapkan target produksi untuk EV pada 2030 ialah dapat mencapai 600.000 unit untuk roda empat atau lebih, dan untuk roda dua dapat mencapai hingga 2,45 juta unit.

“Dengan diproduksinya kendaraan listrik, diharapkan menurunkan emisi CO2 sebesar 2,7 juta ton untuk roda empat atau lebih dan sebesar 1,1 juta ton untuk roda dua,” kata Agus.

Lalu dalam periode atau jangka waktu sama, diperkirakan pembelian kendaraan listrik untuk roda empat akan mencapai 132.983 unit dan 398.530 unit untuk kendaraan listrik roda dua.

Tidak sampai di sana, untuk mempercepat popularisasi penggunaan EV, pemerintah akan menetapkan peraturan tentang roadmap pembelian EV di instansi pemerintahan.

Berikutnya, pemerintah juga menciptakan ekosistem EV dengan melibatkan para pemangku kepentingan yang terdiri dari produsen, produsen baterai, pilot project, konsumen, dan infrastruktur seperti charging station, dan pilot project.

Selain itu, pemerintah memberikan berbagai insentif fiskal dan non-fiskal bagi konsumen EV, seperti pengenaan Pajak Pertambahan Nilai Barang Mewah PPnBM sebesar 0 persen melalui Peraturan Pemerintah No 74/2021.

KOMENTAR
101.1 fm
103.5 fm
105.9 fm
94.4 fm